Kuliner-Kuliner Ekstrim Indonesia

Posted on
  • Saturday, January 11, 2014
  • by
  • joe
  • in
  • Labels:
  • Kuliner adalah salah satu kekayaan budaya di Indonesia. Dengan beragamnya adat dan budaya Nusantara maka semakin beragam pula jenis kuliner yang ada di Indonesia, bahkan untuk yang paling ekstrim sekalipun. Berikut adalah kuliner-kuliner ekstrim khas Indonesia:  

    Ulat jati. Ulat jati atau Endoclita gmelina sejatinya adalah termasuk hama yang menyerang daun-daun jati biasa muncul di awal-awal musim hujan. Masyarakat daerah pegunungan kidul mulai dari Pacitan hingga Wonosari biasa memakan sebagai lauk baik ketika masih berupa ulat maupun setelah menjadi kepompong yang disebut ungker. Ulat dan kepompong ini biasa dimakan dengan digoreng atau dioseng bersama bahan makanan lain.   

    Laron. Laron atau anai-anai atau Macrotermes gilvus, merupakan salah satu anggota dalam koloni rayap yang mempunyai sayap dan bisa terbang, biasa muncul ke permukaan tanah pada awal musim hujan untuk mencari pasangan dan membentuk koloni baru. Laron ini selain sebagai makanan ternak di daerah tertentu juga dijadikan makanan manusia, yaitu dengan digoreng, dijadikan bothok atau dijadikan rempeyek. Hanya saja kadang seseorang yang alergi akan timbul bentol-bentol setelah memakannya.

    Belalang. Seperti halnya ulat, belalang juga merupakan hama, khususnya tanaman budidaya. Pada tingkat serangan parah, belalang malahan bisa mengakibatkan tanaman mati sama sekali. Tapi di balik dampak negatifnya, rupanya belalang dapat dijadikan makanan oleh manusia. Belalang ini banyak jenisnya dan hampir semuanya aman dimakan manusia. Jika Anda berkunjung ke daerah Gunung Kidul, pada bulan-bulan menjelang musim panen di pinggir jalan banyak dijual belalang untuk dikonsumsi manusia, baik yang masih mentah maupun yang sudah dalam keadaan digoreng dan siap santap. Rasanya gurih dan renyah, dan bahkan kandungan proteinnya melebihi daging ayam dan kambing, dalam porsi yang sama.

    Tonggeret. Tonggeret atau Tibicen pruinosa, adalah sejenis kumbang yang mempunyai kemampuan untuk mengeluarkan bunyi-bunyian yang nyaring, muncul pada saat musim hujan akan berakhir menjelang musim kemarau. Tonggeret berwarna coklat kehitaman dan ukuran tubuh dapat mencapai 3 cm, masyarakat daerah Pacitan biasa memburunya untuk dijadikan lauk dengan cara menggorengnya. Rasanya renyah karena tubuh binatang itu terlindungi oleh jaringan tubuh yang keras.

    Ulat sagu. Ulat sagu adalah makanan khas Suku Kamoro, Timika di Papua. Ulat sagu biasa didapatkan pada waktu penduduk menebang pohon sagu. Sebagian penduduk di sana memakan ulat-ulat sagu itu selagi dalam keadaan hidup dan menjadikannya sebagai camilan.

    Empedu ular. Tak hanya dagingnya, ternyata darah, empedu, dan tulang sumsum ular diyakini memiliki banyak khasiat. Konon manfaat daging ular adalah untuk terapi pengobatan penyakit kulit. Seperti jerawat, gatal-gatal, hingga penyakit kulit yang sulit disembuhkan . Darah dan empedu ular juga dimanfaatkan untuk ramuan obat berbagai macam penyakit dalam. Juga, darah dan empedu ular dapat menyembuhkan penyakit kencing manis, lever, rheumatik, asma, lemah jantung.(ill: seripelangiphoto.blogspot.com)

    63 comments:

    wawan said...

    pernah makan laron tapi belum pernah makan ulat sagu

    sarofudin uzumaki said...

    ane belum pernah makan semuanya bang hehehe takut soalnya

    Mohammad Robih said...

    aku aja sama ulet geli masa mau dimakan hehe

    Mohammad Robih said...

    aku aja sama ulet geli masa mau dimakan hehe

    Jakwire said...

    ekstriiim bgd gan :ngeri: hehe

    >> komeng sukses, dtunggu blzan u :v

    Rezky Alfiand said...

    Waduuuhhhh... laron itu ngeri mas.
    kok jadi kuliner ya :D

    Propertiniaga.com said...

    Huadeh, serem dan ekstrim juga nih kuliner.
    Kami hanya pernah makan belalang Sob, makasih info kulinernya

    Etika Maria said...

    ih, asli ekstrim eh...
    huweeekkkk :p

    Dwi Alfina said...

    apakah itu halal????

    Em Albar said...

    kayaknya lihat orang makan aja saya ngak sangup, hahahhhaa

    Mitra bibit said...

    waw... rasa nya bagai mna yah,.?
    tak terbayang...
    hehehehe..

    Abdur rahman said...

    Waduh benar-benar ekstrim ya gan, jadi pengen tau rasanya gi mana.

    Mas Imtikhan said...

    kalau ulat jati aku pernah mencobanya

    Mukhamad Sholikudin said...

    Gak pengen nyobain deh. :)

    Mukhamad Sholikudin said...

    Gak pengen nyobain deh. :)

    Mukhamad Sholikudin said...

    Gak pengen nyobain deh. :)

    cii yuniaty said...

    laron kalo dibikin rempeyek enak lho :D

    Randi Andrian said...

    wow bener" ekstrim gan,. haha
    kalau saya ga berani makan yang gituan,. hihi

    Anthonie Eka said...

    wah aneh-aneh aja yah makanannya, kalau saya nggak bakalan berani makan makanan di atas sob hehe...

    Muya Devoteeshonesty said...

    Aku suka belalang.. belalang ini beber" enak lhooo... Tonggeret itu apa yaaa?
    Nggak ngerti

    Djangkaru Bumi said...

    laron,ulat dan belalang aku pernah mencobanya. Rasanya gurih dan konon banyak mengandung protein.

    Friska Lee said...

    ulat sagu itu enak sekali saya suka hehehe :D

    Ustadz Muhammad Adam Hussein, S.Pd said...

    Wah perlu dipertanyakan halal atau tidaknya, terus kalau dipandang baik dan buruknya mana yang paling besar. Tentunya harus dikaji secara ilmiah.

    Tapi makasih kutipannya. ^.

    Intan Sudibjo said...

    kalo saya baru merasakan laron saja, yang lainnya ngeri kali :D

    Uda Awak said...

    Saya pernah hanya merasakan belalang mas. Waktu musin panen padi belalang itu banyak sekali buat ditangkap dan digoreng...

    Mohammad Isnaeni said...

    Wah tiga dari yang dideskripsikan sudah pernah makan, ulat jati, laron dan belalang. Ulat jati dan belalang, kalau lagi musim banyak dijual di pingir jalan di daerah Gunungkidul ..

    Dede Thea said...

    saya sudah pernah makan belalang hijau,rasanya persis rasa udang,,,kalau sebangsa ulat belum pernah ihhh ngeri banget hehehe

    Wahyu Eka Prasetiyarini said...

    wah bener-bener ekstrim mas hmmm :)

    paridah said...

    belalang dan ulat sagu mmg tahu jadi makanan yg lain tu xtahu pulak...

    Cilembu thea said...

    ish...tonggeret ternyata enak dimakan ya, disini banyak banget tonggeret, apalagi kalau pas lagi musimpanas, tiap menjelang sore...suara tonggeret jadi musik alam yang merdu banget....cobain makan tonggeret ah

    Artikel Hancur said...

    gmana ya gan rsanya tuhh...menjijikkan

    Stupid Monkey said...

    wew, sering liat org makan ulat sagu, tp ulat jadi ... hmmm

    Blogs Of Hariyanto said...

    kalau belalang, ulat sagu dan empedu ular itu saya tahu, bahkan saya sudah pernah mencoba empedu ular...tapi kalau yang lain saya baru tahu...ternyata Indonesia sangat kaya dengan aneka ragam kuliner yang tergolong ekstrim ya...
    keep happy blogging always..salam dari Makassar :-)

    heriyanto saputra mandala said...

    wah saya belum pernah makan semuanya, jangankan makan, megang aja takut haha :D

    dedekusn said...

    Semuanya saya belum pernah nyoba, bahkan gak mau nyoba, jijik hehe...., malah baru tau jika hewan2 tersebut layak konsumsi.
    Thanks udah berbagi.

    MasMaoe said...

    kuliner paling ekstrim tentu saja beling.. :D

    Noval Official said...

    itusih ekstrim banget gan

    SmuaInfo said...

    wah kayaknya kuliner yang beginian gk doyan sob, namanya saja sudah seram :(

    Achmad Fazri said...

    liatnya aja sudah mual apalagi dimakan ya.

    dunia kecil indi said...

    kalau belalang aku pernah coba. rasanya enak :D

    Candra Rudi said...

    Salahnya disini gak ada gan :(

    Laurencius said...

    Ekstrim, sepertinya ga juga teman, ini biasanya dibeberapa daerah sudah menjadi makanan biasa.
    Tapi untuk Orang yang tinggal di perkotaan ekstrim juga nih makanan.

    Blog Orng said...

    Bah makan laron ngeri mamat

    Arie Gond3s said...

    Kalau laron sama belalang saya sering makan tu sob, rasanya juga lumayan enak hehehe

    Mezi Aris Apronny said...

    serem juga ya hehehe

    Agus Supriyono said...

    wah benar-benar ekstrim, kunjungan pagi mas

    rhey bond said...

    saya udah pernah nyoba dua macem dr kuliner diatas belalang jati sm ulat sagu. g suka sm rasa belalang agak amis. tapi kalau ulat sagu itu rasanya enak dibakar atau di gorengklu orng daerah kendari bilang namanya uwato biasa dimakan dengan olahan sagu yag namanya sinonggi.. :D

    cara mengobati radang usus said...

    jijik banget liat serangga apalagi kalo dimakan, gak berani ah >.<

    Bali Tours said...

    mantap gan...!!!
    tpi geli liatnya... :)

    san san said...

    bener-bener ekstrim mas hmmm :)

    Yulita Widya.N said...

    haduh mas,,saya mau baca udah geli duluan :-o

    Mohammad Robih said...

    Hehe makanan ekstrim :)

    blogwalking sob

    dadang hidayat said...

    meski ekstrim, tapi memiliki manfaat ya sob :) Terimakasih sharingnya. Salam sukses

    Wahyu Alfiansyah said...

    Laron saya pernah makan, rasanya gurih tapi agak bosen kalau kebanyakan ^^

    Phie said...

    Hmm, belalang goreng pernah, laron juga pernah,yang belum disebut di situ tapi pernah saya makan adalah kepompong ulat kedondong. :D

    ucu nurodin said...

    yang lain masih mending kecuali ular itu hadeuhh

    Kang Sun said...

    Laron, belalang, rasanya lumayan enak, gurih, he he...oh ya kalau boleh menambahkan, kayaknya ada juga yang pernah memakan kepompong tawon atau lebah, ahhh apa namanya aku lupa...

    Ahmad Kali Akbar said...

    Di luar negeri juga sudah diperkenalkan makanan 'ulat' beserta manfaatnya. Tapi sampe kapanpun, kayaknya ane gak akan pernah makan makanan diatas, hahaaa

    riefand riefund said...

    hehe, gmna ya rasa nya,

    Berita Unik Seru said...

    weww...pengen muntah :-)

    Kuliner Balikpapan Baru said...

    Kalo belalang sama laron udah pernah mas aku nyoba. Enak dan gurih rasanya...

    Dzaky Farras N said...

    Ane mah mending makan makanan yang biasa kayak ayam, ikan, sapi, dll.

    Untuk makanan kayak ulat, empedu ular itu mungkin lebih cocok untuk orang-orang greget yang suka makan sesuatu yang unik..

    kutukamus said...

    Tikus. Dijual sebagai bakso sapi.. :)

    Post a Comment

    Pembaca dapat memberikan komentar yang terkait dengan artikel yang ditayangkan. Isi komentar bukan merupakan pandangan, pendapat ataupun kebijakan penulis blog dan sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator. Komentar yang berisi promosi atau tautan yang mengarah ke situs pornografi, perjudian atau pelanggaran lain akan dihapus.

     
    Copyright (c) 2010 Blogger templates by Bloggermint
    Powered by : Blogger