Bernostalgia Dengan Tiwul

Posted on
  • Wednesday, October 13, 2010
  • by
  • joe
  • in
  • Labels:
  • Pada beberapa daerah mungkin Anda akan mendapatkan penduduk yang menjadikan nasi tiwul sebagai makanan pokok, meskipun mungkin sudah teramat jarang. Pada tahun 80-an memang di daerah seperti Wonogiri, Pacitan ataupun Gunungkidul masih banyak dijumpai rumah tangga yang menjadikan tiwul sebagai menu sehari-hari, namun seiring dengan perbaikan tingkat perekonomian masyarakat, nasi tiwul hanya dapat dijumpai di warung-warung tertentu saja.

    Mungkin karena nasi tiwul yang dulu identik dengan masyarakat kelas bawah, sehingga pelan-pelan mulai ditinggalkan. Dan yang terjadi sekarang adalah justru orang kota yang kadang memburunya, mungkin sekedar penasaran dengan rasanya, atau ingin bernostalgia.

    Sebenarnya selain nasi jagung, nasi tiwul dapat dijadikan sebagai alternative makanan pengganti beras, untuk mengurangi ketergantungan masyarakat terhadap beras. Hal ini penting mengingat kecenderungan masyarakat kita yang semakin tinggi pada beras.

    Ketergantungan masyarakat Indonesia terhadap beras sebenarnya mengandung dua makna. Di sisi lain, bisa jadi itu merupakan pertanda peningkatan kesejahteraan masyarakat. Namun di sisi lain, bisa jadi itu merupakan lunturnya budaya local setempat. Sebab pada beberapa daerah, bisa jadi identik dengan sumber makanan tertentu. Seperti nasi tiwul di beberapa masyarakat di Jawa Tengah dan Jawa Timur, nasi jagung di Madura, ubi jalar di Papua ataupun sagu di Maluku juga Papua.

    Nasi tiwul adalah produk olahan dari singkong. Dan tak jauh berbeda dengan beras, sebelum kita bisa menikmatinya di meja makan, masih diperlukan tahapan pengolahan yang lumayan panjang. Mula-mula umbi singkong dikupas untuk menghilangkan kulitnya, lalu dijemur hingga kering, atau disebut gaplek. Dari gaplek tersebut kemudian dijadikan tepung. Pada masyarakat desa biasanya mereka menumbuknya dengan antan. Dan dari tepung gaplek inilah kemudian nasi tiwul berasal.

    Penyajiannya juga beraneka macam, mulai dari penambahan parutan kelapa hingga gula. Atau hanya nasi tiwul tawar saja, kemudian ditemani dengan lauk dan sayur. Di beberapa Blitar juga Tulungagung bahkan nasi tiwul juga disajikan sebagai nasi goreng.

    Dari segi nutrisi, singkong adalah sumber karbohidrat ketiga setelah padi dan jagung. Sementara kandungan protein sangat sedikit sehingga untuk mendapatkan kadar nutrisi yang baik perlu penambahan bahan lain. Dewasa ini mulai diperkenalkan tiwul instan, bagi masyarakat yang tidak ingin repot mengolahnya dari bahan dasar. Pada tiwul instan biasanya sudah banyak ditambahkan bahan-bahan untuk melengkapi kandungan nutrisi tiwul.(/ill: resepmasakanindonesia.info).

    37 comments:

    Gaphe said...

    Saya suka tiwul!!.. makanan khas Gunung Kidul DIY niih.. rasanya manis enak, dan mengenyangkan!.. tapi aneh lo kalo dianggep makanan udik, soalnya malah tiwul ini udah ada yang memasarkan dalam bentuk instan.. tinggal kukus!

    joe said...

    iya, siapa tahu tiwul instant bisa diekspor ke Taiwan untuk nggantiin I****ie...

    julicavero said...

    saya blm pernah makan nasi tiwul..rasanya gm ya sob...pegen nyoba jg neh

    inge / cyber dreamer said...

    tiwul paling suka, apalagi kalo lagi males mam nasi he he..

    Sang Cerpenis bercerita said...

    aku suka lho. enak.

    j4j said...

    buat camilan enak...!!!

    KANG uchiha said...

    waow... lama gak makan tiwul jadi kangen nih...

    Senja said...

    nama makanan ini sangat familiar tapi belum pernah nyobain :)

    acacicu said...

    Tiwul, jadi ikut2an pengen makan tiwul mas, hehe. Pas kecil dulu saya sering dibelikan tiwul soalnya;

    TuSuda said...

    Betul Mas, Variasi makanan pokok yang seperti ini harus lebih sering dipromosikan karena bernilai gizi tinggi...

    Puskel said...

    Bila dilihat dari kandungan gizinya, walaupun sederhana tapi bernilai penting bagi sumber energi tubuh kita ya..

    Dinohp said...

    Memang makanan tradisional punya manfaat yang baik utk kita....

    mimi taria said...

    Wah,, jd kepengen makan tiwul nich.. Lama gak makan..
    Apalg makan nya d tambah sayur gori ma sambal tomat...
    Selagi masih panas2... Enak bngt tuch... Dtambah lg ikan asin... Tambah jadi...
    Hmmmmm...
    Yummy....yummy....
    Hehehe

    Anggi Zahriyan said...

    Enak nih mas.. Saya suka.. Jadi pengen beli.

    Sang Cerpenis bercerita said...

    met pagi..

    joe said...

    Pagi juga mbak, thanks telah mampir...

    penghuni60 said...

    bagi2 donk mas... dikirimin ke Penghuni60 ya...
    :)

    NURA said...

    salam sobat
    saya juga suka tiwul,
    saat mudik kemarin,beli ke pasar tradisional.

    Science Box said...

    ternyata tiwul byk nutrisinya ya..
    jd ngiler nih mas...

    adin said...

    kalo sodara saya yang tinggal di gunung kidul dateng ke kotagede, biasanya sering bawa thiwul tuh, dan saya suka menikmati makanan sederhana ini :D

    Popi said...

    salam kenal. wah image nya menggoda. SAyang ya sekarang udah jarang! apalagi di Bogor sini! kita harus belusukan ke pasar tradisional kalo pengen nemu!

    joe said...

    salam kenal juga Popi, thanks telah blusukan hingga di sini he he....

    CORETAN HIDUPKU said...

    Wah, saya kurang tiwul. Nggak tahu kenapa ya..

    WONG SIKAMPUH said...

    Biar pun aq org jawa tp Aq malah blm pernah ngrasain nasi tiwul sob,kya apa sih jd penasaran.

    cucuharis said...

    kalau gak salah, mungkin saya belum pernah makan ieul
    sepertinya sedap sekali sobat

    Sukadi Brotoadmojo said...

    saya juga suka sama tiwul, apalagi kalau di goreng rasanya mantap... tapi sayang sekarang sudah sulit mendapatkannya..

    Tip Trik Blogger said...

    Tiwul??
    TERINGAN MASA KECILKU SOB

    ReBorn said...

    aduh, lapar mak... makasn siang dulu ah.. :)

    Danu Akbar said...

    wah... jadi kangen sama nih makanan.
    bikin inget aja. hehe

    Dian said...

    Tiwul ?? Hmmmm.....enak banget cuma setau aku ya tiwil di makan ama kelapa bukan di jadikan nasi

    fb said...

    Bisa jadi pengganti nasi tuh..

    Plesiran said...

    Ha..ini dia..tahun 60an saya semat makan nasi gaplek dan juga ngembat thiwul untuk snack mas.
    Enak kok. Cuma dulu suka jadi olok-olokan kaanya kalau kebanyakan makan thiwul rambut jadi rotok ha ha ha.
    Salah satu Prseiden kita kan pernah mengintrodusir tiwul sbg makanan alternatif, kalau tidak salah.

    Salam hangat dari Plesiran - Blog untuk mempromosikan pariwisata daerah anda secara gratis. Pengirim artikelnya bahkan akan mendapat tali asih berupa sebuah buku pilihan anda. Silahkan join di Plesiran

    joe said...

    wah, masa tahun 60-an sih, yang bener....

    puchsukahujan said...

    ingat tiwul...ingat KKN di Gunungkidul

    selama 2 bulan, berhasil nyicipin nasi tiwul dua kali

    enak sih, tapi klo keseringan makan tiwul jadi sakit perut.. (atau cuma belum terbiasa aja ya?)

    joe said...

    memang kalau kebanyakan bikin perut mulas boss...

    Bintang said...

    Di saat sekarang, sudah agak sulit buat menemukan tiwul. Solusinya saya suka membeli tiwul instan di Surabaya dan diproses sendiri di rumah...ironis ya :(

    wongtani said...

    Ini makanan uenak mas.......kunjungan balasan mas

    Post a Comment

    Pembaca dapat memberikan komentar yang terkait dengan artikel yang ditayangkan. Isi komentar bukan merupakan pandangan, pendapat ataupun kebijakan penulis blog dan sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator. Komentar yang berisi promosi atau tautan yang mengarah ke situs pornografi, perjudian atau pelanggaran lain akan dihapus.

     
    Copyright (c) 2010 Blogger templates by Bloggermint
    Powered by : Blogger