Headset Penyebab Stroke?

Posted on
  • Monday, December 20, 2010
  • by
  • joe
  • in
  • Labels:
  • Jika Anda terlalu sering mendengarkan musik melalui headset, mungkin Anda harus lebih berhati-hati. Sebab ternyata pemakaian headset, earphone, atau kebiasaan menyetel MP3 player dengan volume keras, yaitu lebih dari 85 db lebih dari lima jam dalam satu pekan akan menyebabkan terjadinya stroke telinga yang berpotensi menjadi tuli permanen.

    Stroke telinga atau sudden deafness, adalah suatu kondisi di mana kita mengalami tuli sesaat, dan bila hanya berlangsung sesekali maka kualitas pendengaran kita akan segera pulih dengan sendirinya. Akan tetapi yang berbahaya adalah jika itu terjadi secara terus menerus, yang akan menyebabkan terjadinya ketulian.

    Resiko tersebut juga terjadi pada para pekerja yang biasa bekerja di tempat yang bising, seperti lokasi pabrik, polisi lalu lintas hingga para pekerja musik. Pada sebuah penelitian menunjukkan bahwa paparan suara berisik di atas 100 db selama lebih dari satu jam sehari dalam jangka waktu lima tahun bisa menyebabkan seseorang menderita tuli secara permanen.

    Banyak faktor yang menyebabkan terjadinya stroke telinga itu. Selain karena paparan suara bising secara terus menerus juga bisa terjadi akibat adanya suatu trauma atau benturan di kepala, penyakit atau infeksi bahkan penggunaan obat-obatan tertentu. Menurut situs National Institute on Deafness and Other Comunnication Disorder, diperkirakan setiap tahunnya sebanyak 4.000 kasus stroke telinga di Amerika Serikat. Gangguan ini bisa menyerang siapa saja namun kebanyakan dialami pada usia 30-60 tahun.

    Penderita stroke telinga ini biasanya mendadak mengalami keluhan pendengaran yang berkurang pada satu telinga atau keduanya. Selain pendengaran yang berkurang juga sering diikuti dengan rasa berdenging pada telinga dan vertigo.

    Segera setelah itu sebaiknya memang penderita segera berkonsultasi dengan dokter. Apabila penyebab spesifiknya segera diketahui, penanganan lebih dini bisa mencegah ke arah bahaya lebih lanjut. Sebab pada kasus yang telah parah satu-satunya jalan adalah membantu pasien dengan alat bantu dengar, yang hasilnya tidak bisa 100 % memulihkan pendengaran penderita. Jadi sebelum terlambat, mari kita sayangi telinga kita! (ref: Intisari/ill: engadget.com)

    48 comments:

    Imtikhan said...

    salam sahabat
    berkunjung pagi kawan
    thanks infonya tambah pengetahuan

    Rawins said...

    gituyah..? aku sih jarang pake headset. tapi kalo pas ngurus mesin mesin, brisiknya minta ampun. jadi mendingan pake headset apa enggak sob..?

    Belantara Indonesia said...

    Untunglah aku ga pernah pake headset..bagusan juga speaker...

    mas-tony said...

    yang saya tahu paling cuma pendengaran yang terganggu (kadang ngiung2) kalo untuk stroke sepertinya penggunaan HP yang terlalu sering dan berlama2 menempel di kuping juga berakibat sama mas (kalo tidak salah, mohon koreksi
    ijin follow mas!

    Butik Online Baju Import Keren said...

    kebetulan gak pernah hobi pake headset buat dengerin musik or nerima telpon,
    makasih tipsnya :)

    waroeng coffee said...

    wah untung jarang pake headset :)

    wien said...

    saya sering pake tuh headset utk mp3 player tapi muternya ga terlalu kenceng...

    fitr4y said...

    qu gak suka pake headset,,

    :)

    TUKANG CoLoNG said...

    stroke mengancam kita dari segala arah

    r10 said...

    saya juga ga pakai headset, pakainya "headset" alias Alat Bantu Dengar :D

    Coretan Hidup said...

    Wah, aku sering pake headset. Membaca tulisan diatas berarti aku harus mengurangi pemakaiannya dong untuk menghindari stroke tsb.

    Teras Info said...

    waduh...jadi was-was saya, Mas...solanya saya sering juga dengerin lagu pake headset....

    terimakasih banyak atas infonya..

    Sang Cerpenis bercerita said...

    makanya saya gak suka denger musik pake headset

    aciid !!!!!! said...

    wah, q padahal tiap blogwalking pasti dngerin lgu pke headset :(

    Tomo said...

    pagi maz...
    wah ini harus aku waspadai maz..
    la wong aku saja mau tidur selalu pasang headset dulu hehe..

    Sangat sangat bermanfaat ini maz.
    Aku tahunya justru dari sini kalo pake headset yang kebablasan bisa menyebabkan sampai stroke segala.

    Harus dihindari ini.
    Sukses dan semoga sehat selalu maz.

    hudaesce said...

    Syukur deh, aktifitas seperti itu sudah saya hentikan sejak lama.

    Qori Reader said...

    saya suka denger pake headset juga, musik keras lagi.. vol sampai 100%... itu berapa db ya?
    kalau boleh tau.

    Muhammad A Vip said...

    saya termasuk penggila musik keras dan dulu sering mendengarkan radio dengan cara menempelkan kuping ke speker radio. kini jarang melakukan, tapi pake headset memang suka bikin kepala rada berat. memang berbahaya, tapi kebiasaan sangat sulit dihilangkan.

    sedjatee said...

    hmmm... teknologi yang harus diwaspadai
    semoga kita baik-baik selalu..
    salam sukses..

    sedj

    DewiFatma said...

    Ternyata bahaya juga ya? Kudu hati-hati nih, nggak lucu aja kalo belom tua udah tuli..hehehe..
    Thanks.

    windflowers said...

    duh..ngeri juga ya ternyata..kl sering dnger musik via headset

    Popi said...

    ga perlu pake headset! di kereta saat pulper kerja orang sebelahku pake headset kenceng jadi cukup terdengar olehku dia mo nyetel musik apa!

    cucuharis said...

    Makasih atas infonya
    Untung saya jarang pake headset :)

    Masbro said...

    Baru sekarang ini dengar istilah stroke telinga. Makasih ya Infonya. Sekalian mau ngucapin Selamat Hari Ibu;

    Laksamana Embun said...

    Benar mas, saya jug apernah dgr yang sprti ini..

    iffa hoet said...

    Woala...iya neh.. maunya asyik kok mala kena stroke hehe..

    tetap semangat bang..

    catatan kecilku said...

    Stroke telinga ? Aku baru tahu istilah itu disini... Makasih infonya.

    the other said...

    Untung aja aku gak pake headset dan gak sering berada di tempat2 bising.

    Imtikhan said...

    salam sahabat
    berkunjung pagi kawan
    met beraktifitas aja ya

    Blog Sepakbola said...

    Ternyata ada juga yg beginian soal headset. Nice info bos! :-D

    Lusi said...

    pagee kaaq

    Corat - Coret [Ria Nugroho] said...

    dulu sih waktu dikantor sering dengerin make headset tp lama kelamaan koq malah bikin tambah pusing kerja sambil make headset
    jadi udah gak make lg ampe skrg
    klo lg di bus aja make headsetnya :D

    Imtikhan said...

    salam persahabatan
    berkunjung siang kawan
    sukses selalu ya

    YOGI MARSAHALA said...

    Blog dan artikelnya bagus, komentar juga ya di web blog saya www.when-who-what.com

    YOGI MARSAHALA said...

    Blog dan artikelnya bagus, komentar juga ya di web blog saya www.when-who-what.com

    bukan detikcom said...

    waduh saya tiap hari pake headset bisa sampe empat lima jam...jadi ngeri nih :(

    budiarnaya said...

    Terima kasih mas..untuk saya tidak menggunakan benda itu, karena tidak suka aja

    Fajar said...

    wah...gitu yach...coba kurangi pake headset...thansk infonya ..om..

    Masbro said...

    Mas Joe, hepi nyuw yer ya..
    Ditunggu artikel terbarunya
    Salam hangat dari kota kecil jember;

    uci cigrey said...

    tapi susah ngilangin kebiasaan pake headset...gmn dong? :D

    joe said...

    gak apa-apa sih, asal volume dan durasinya dikurangi

    ucihasantoso said...

    Wew...

    Makasih, makasih bgt ni mas y!
    saya memang abis beli headphone Sennheiser
    saya kira enak gitu make begituan
    tau nya rasanya tu berat dan bikin daun telinga jadi pegel...

    keep posting! :D

    CARA PENGOBATAN said...

    waduh, berbahaya juga ya??

    JANTUNG BOCOR said...

    apa beneran bg2 gan????? padahal selama ini saya sering dengerin musik lewat headset ,.,.

    REFI ALIYEFI said...

    informasi yang sangat bagus sekali gan,.,.
    makasih,.,.

    REFAND said...

    nice infonya gan, ane sangat suka..

    KISTA said...

    info yang sangat bagus sekali gan,.,.

    ratna dewikhotijah said...

    saya gak bisa jauh dari headset,, inikah yang nyebabin vertigo

    Post a Comment

    Pembaca dapat memberikan komentar yang terkait dengan artikel yang ditayangkan. Isi komentar bukan merupakan pandangan, pendapat ataupun kebijakan penulis blog dan sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator. Komentar yang berisi promosi atau tautan yang mengarah ke situs pornografi, perjudian atau pelanggaran lain akan dihapus.

     
    Copyright (c) 2010 Blogger templates by Bloggermint
    Powered by : Blogger