Permainan Tradisional Menuju Kepunahan

Posted on
  • Saturday, June 5, 2010
  • by
  • joe
  • in
  • Labels:
  • Teringat saya pada suatu malam di masa kecil. Pada malam bulan purnama itu, kami, anak-anak kecil berkumpul di sebuah lapangan kecil. Tanah lapang berpenerangan bulan. Riuh rendah bermaian gobak sodor. Orang-orang dewasa menonton dan ngobrol. Dan sesekali melerai jika kami bertengkar karena berselisih tentang sesuatu, sebelum kemudian berdamai kembali.

    Dan kini, bepuluh tahun kemudian setelah saya menjadi orang-orang dewasa itu, ternyata tak lagi saya jumpai lagi anak-anak memainkan permainan masa kecil kami. Entahlah, apakah karena kami, orang-orang dewasa, yang lalai mewariskan pada anak-anak, atau mereka, anak-anak itu yang tidak lagi menganggap permainan tersebut cukup menarik.

    Sebab kini, anak-anak tersebut, telah mempunyai mainan baru. Maraknya permainan modern, video game, atau berbagai game berbasis computer rupanya telah membuat anak-anak kita beralih dari permainan tradisional. Belum lagi sekarang game-game tersebut telah semakin dekat ke dalam genggaman dan semakin terjangkau, lewat ragam permainan di layar hp.

    Permainan tradisional sesungguhnya sama tuanya dengan usia kebudayaan kita. Mereka adalah bagian yang tidak terpisahkan dari kebudayaan tersebut. Indonesia yang sangat kaya dengan berbagai budaya peninggalan leluhur sangat kaya dengan ragam permainan tradisional.

    Beberapa tradisional umunya dimainkan oleh sekelompok anak-anak seperti gobak sodor, kasti atau petak umpet. Ada juga yang cukup dimainkan oleh sepasang anak seperti congklak (beberapa daerah menyebut sebagai dakon), macanan, dam-daman. Betapa sayangnya jika ragam permainan tradisional tersebut kini mulai jarang terlihat. Karena sesungguhnya pada permainan tersebut terdapat nilai-nilai positif yang bermanfaat untuk perkembangan mental anak.

    Permainan tradisional mengajarkan anak untuk berkreasi. Pada beberapa macam permainan dibutuhkan sarana dan prasarana pendukung, sehingga anak didorong untuk kreatif menciptakan alat-alat permainan tersebut seperti egrang dari bambu, mobil-mobilan dari kulit jeruk. Permainan tradisional juga mengajarkan nilai-nilai kerja sama sportifitas, kejujuran dan kreatifitas. Permainan yang dilakukan secara berkelompok mengajarkan anak-anak untuk bersosialisasi dan menjalin kerja sama di antara teman.

    Sementara game-game modern tidak mengajarkan hal-hal tersebut. Permainan modern berbasis computer membuat anak cenderung asocial karena memang cukup dimainkan seorang diri di depan computer. Belum lagi beberapa permainan yang terkadang mengandung muatan negative, seperti unsur-unsur kekerasan dan sadisme juga pornografi. Dari segi kesehatan, disinyalir duduk berjam-jam di depan computer juga dipercaya mampu menyebankan obesitas pada anak.

    Namun magnet yang kuat dari game modern tersebut cukup kuat untuk membuat anak kecanduan pada produk impor tersebut. Maka kemudian saya cukup khawatir, jangan-jangan di kemudian hari permainan tradisional tersebut hilang ditelan jaman.

    40 comments:

    Bunglon Blog said...

    mampir mas apa kabar?
    hmmm permainan masa kecil dl ya mas,saya juga pernah maen beginian hehe...
    mas joe saya menyampaikan segenap penyesalan, akhir2 ini saya sangat sibuk dengan aktivitas dunia nyata hingga saya menyia2kan amanah yang mas joe titipkan sama saya beberapa waktu yang lalu..saya belum benar2 bisa exist mengurus blog yang mas joe titipkan dengan baik,sungguh saya meminta maaf mas

    penghuni60 said...

    jd inget nih ama ms kecil dulu...

    Science Box said...

    iya y mas, kyknya hampir punah deh...

    joe said...

    bunglon blog:

    ehm, maaf aku kok lupa ya... amanah apa ya?

    mundo_idiot said...

    iya mas mainan tradisional itu selain menyenangkan juga banyak gerak /olah raga, hmm jaman aku dulu kalu hujan malah belari hujan2nan sambil main , ngak ada istilah pilek dan lain2 tapi sekarang rambut basah kena air hujan hidung terasa gatel dan pilek ,, ,,
    tapi permainnan traditional ini masih sekarang dikenal disekolah dalam Pramukaan , he he

    devie said...

    nek aku cilikanku dolanan benthik he he...

    secangkir teh dan sekerat roti said...

    saya dulu paling demen main kelereng, layang - layang, dengklek...

    punya kepuasan tersendiri berkeringat ngejer layang - layang, liat kelereng glinding, eh sekrang mainan hanya dipakenya cuma jempol

    agoenk70 said...

    mengingatkan ke masa lalu yan permainan2nya semoga tidak hilang di telan jaman yah...

    Sang Cerpenis bercerita said...

    met wiken

    W i e d e s i g n a r c h said...

    dulu aq bermain
    gundu
    sepak tekong
    gatok
    bekel

    skrg
    saya sering berkhayal
    jika aq pnya anak
    seperti apa aq ajak mereka bermain

    dulu aq sering
    menemukan permainan baru
    dgan peraturan baru

    semoga jika aq dewasa
    aq gak lupa
    pernah pny ambisi menciptakan permainan
    saat aq kecil dulu

    hehe
    salam kunjung rutin
    bang joe

    7 taman langit said...

    permainan tradisional kini jarang dimainkan oleh anak-anak
    makanya harus dilestarikan

    Warna Tulisan said...

    Dewasa ini memang telah terjadi pergeseran dimana secara perlahan2 permainan masa dulu sudah ditinggalkan dan anak2 sekarang lebih suka bermain PS ata FB atau yg lain2nya. Salam

    johnterro said...

    emang kayaknya semua yang berbau tradisional bakal punah dan tergantikan oleh adanya permainan di dunia maya (game online)

    tomo said...

    Iya tuh kang.
    Kayak permainan kuno dari tanah jawa ae juga mulai punah.
    Misal aja blak sodor.
    Gak tau bhs indonesianya apa.

    Tapi yg jelas permainan itu tdk pernah aku lihat lagi dimainkan oleh anak anak

    Uswah said...

    Berkunjung cari info baru bro

    richoyul said...

    kalah ama ps sekarang..... pada males maen mainan tradisional..... bisa2 emang punah. padahal gobak sodor gt mengasikkan loh

    afis said...

    paling seru itu main meriam bambu bro..apalagi mainnya di depan tebing gtu..suaranya menggelegar kayak petir .haha

    kezedot said...

    sekarang banyak yang melupakannya,kawan
    terharu
    salam dalam persahabatan

    aryadevi said...

    iya mas, jaman instan, bangsa ini sudah membangun kultur yng mendaging pada generasinya yaitu tentang apatis, permisif, pesimis. dari hal yang kecil masalh permainan anak-anak...itu sudah bisa diambil contoh.

    Eysa said...

    Moga saja Nggak....
    Eysa suka congklang...

    Ria Nugroho said...

    iyah bener kayaknya punah yah
    sekarang kebanyakan anak2 lebih asik maen game
    kemajuan teknologi kayaknya

    Arfi said...

    betul banget mas. kalo jaman arfi masih sd masih main petak umpet, gobak sodor, cublek2 suweng, blentik,, dan lainnya.. eh, anak aman sekarang,, mainnya malah PS melulu,, waduh.... iya sih tahu teknologi, tapi kan efeknya gak bagus buat mereka yang masih dalam masa perkembangan.

    TuSuda said...

    Beginilah ekses dari kemajuan teknologi yang dikatakan modern,tapi cenderung melupakan hal tradisional, sebagai asal muasal segalanya.
    Semoga ada yang mau peduli melestarikannya ya Mas...

    Puskel said...

    Memang serba sulit ya Mas, anak-anak sekarangsudah terimbas pengaruh modernisasi, sehingga melupakan permainan bersama. Tapi pasti masih ada di pedesaan yan main layangan atau petak umpet.
    SALAM Kenal, saya berkunjung balik via blog puskel yg sy (tusuda) kelola juga. Makasi ya Mas...

    buwel said...

    Yups neh, memprihatinkan...
    Moga lestari ah, ntar cerita ke anak cucu nggak ada contohnya khan repot... ;-)

    ariefborneo said...

    Klo ane dulu main na bola, karombol, batu lele mash banyak lg mas..masa kecil emang menyenangkan...minta ijin link na ane pasang d blog ane y mas..thnxs

    bocahbancar said...

    Saya juga miris,,, Begitu modernnya dunia ini hingga masa-masa kecil yang seharusnya indah itu menjadi hampa,,, termasuk permainan2 yang ada,, tak lagi ada yang memainkannya :(

    bintang said...

    mas sebelum kimen eh komen saya nanya dulu yah
    ini mas joe yang punya blog decade 60 atau 80 gitu yah. liat dari foto profil keknya pernah kenal hehehheh

    dah baru komen
    anak dulu ama anak sekarang emang mainannya udah beda mas, dan kenakalannya juga beda, tergerus arus zaman keknya.

    maaf ya baru bisa mampir

    joe said...

    iya betul, tapi blog yang lama sudah tidak pernah update lagi, maklum dulu cuma eksperimen saja dan sekarang serius dengan yang ini. Thanks telah mampir...

    Gudang Ilmu said...

    ehm bener banget tuh
    sekarang adik adik saya udah gak ada yang main encrak, sorodot gaplok, pestol takokak dll malah sekarang maen Game Online dan INternetan mainanya kwakwkakwakwkka

    alice in wonderland said...

    memang jadi asosial tapi mungkin mereka juga gak mau dianggep ketinggalan jaman... susah ya jadi orangtua^^

    aura pelupa said...

    Kenalkan anak-anak dengan premainan tradisional dengan mengajaknya bermain!

    Keping Hidup said...

    main kelerang mas..

    catatan kecilku said...

    Memang sekarang permainan tradisional sudah tergeser oleh PS. Atau perhatian anak2 sekarang sudah banyak tersedot ke TV, mas.

    PakOsu said...

    Saya juga ikut prihatin atas pengikisan permainan tradisional ini. Mari kita mulai melestarikan permainan tradisional yang ada disekitar kita dengan mengajarkannya. Sejauh yang kita mampu aja. Salam

    nur ichsan said...

    hhmmmmmm..... miris juga melihat perkembangan jaman sekarang. sosialiasasi antara anak yg satu dengan yang lain juga sudah mulai barkurang... kabanyakan masih individualis... sbagai orang dewasa kita harus melakukan kontrol terhadap mereka termsuk bertanggung jawab akan kebudayaan indonesia. jangan sampai kebudayaan kita di klaim oleh negara lain...

    ajeng said...

    Sepertinya permainan tradisional tidak punya cukup kekuatan untuk membendung derasnya mainan berlebel modern ya mas. Kita yg harusnya memberi kekuatan malah keenakan main-main dg yg mainan modern :(

    mocca_chi said...

    hmm jdi ingat waktu ponakan main sama pengasuhnya,mreka nyanyiin lagu2 daerah yg bahkan sudah saya lupa

    imtikhan said...

    halo mas
    berkunjung nich
    sukses selalu

    j4j said...

    klo keasyikan ngeblog apa juga bikin kita kurang sosialisasi ke dunia nyata? coz, klo aku dah keasyikan baca blog tmn2, palagi klo tulisanya menarik, jadi lupa hangout ma temen2 di dunia nyata.

    Post a Comment

    Pembaca dapat memberikan komentar yang terkait dengan artikel yang ditayangkan. Isi komentar bukan merupakan pandangan, pendapat ataupun kebijakan penulis blog dan sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator. Komentar yang berisi promosi atau tautan yang mengarah ke situs pornografi, perjudian atau pelanggaran lain akan dihapus.

     
    Copyright (c) 2010 Blogger templates by Bloggermint
    Powered by : Blogger