Hari Gini Hobi Filateli?

Posted on
  • Monday, June 21, 2010
  • by
  • joe
  • in
  • Labels:
  • Matanya senantiasa berbinar setiap kali diajak berbicara tentang hobinya. Ferren (24), karyawan sebuah bank swasta itu sudah sejak kecil menekuni hobi filateli. Bermula dari pindah rumah, dia menemukan sebuah album perangko milik almarhum ayahnya. Dari melihat-lihat gambar-gambar pada kertas kecil itu, dia lalu tertarik untuk mengumpulkan koleksi sendiri.

    Hingga kini sudah ribuan perangko terpasang rapi di albumnya. Kebanyakan memang perangko dalam negeri. Perangko dari luar negeri ada dari beberapa Negara tetangga, seperti Malaysia, Brunei dan China, tapi Cuma dia anggap sebagai pembanding saja.

    Menurutnya banyak sekali manfaat yang dia dapat dari hobinya itu. Selain yang bersifat rekreatif, filateli juga menambah wawasan dan pengetahuan. Lebih dari itu perangko juga merupakan saksi sejarah perjalanan suatu bangsa. Karena perangko seringkali mengabadikan tokoh-tokoh, peristiwa penting, penemuan dan peradaban bangsa.

    Umumnya para kolektor mengumpulkan perangko baru (mint) atau perangko bekas (used) yang telah dipakai. Mengumpulkan perangko bekas dinilai membutuhkan perjuangan dan tantangan tersendiri daripada perangko baru, karena perangko baru dapat didapatkan dengan berlangganan kepada kantor pos.

    Perangko sendiri pertama kali dikenalkan pada 6 Mei 1840. Di Indonesia penggunannya sudah dimulai sejak jaman kolonialisme Belanda. Perangko pernah mencapai kejayaannya pada tahun 1980-an, di mana Direktorat Jendral Pos dan Telekomunikasi pernah mencetak satu seri perangko hingga 2 jutaan keping. Namun seiring perkembangan teknologi terkini, penggunaan komunikasi melalui surat menyurat mulai ditinggalkan. Hal itu berimbas pada penurunan permintaan pada perangko, sebagai perbandingan saat ini satu seri perangko cuma dicetak sekitar 500.000-an keping saja. Sebab masyarakat lebih senang berkomunikasi dengan alat-alat terkini seperti ponsel, sms, email hingga situs-situs jejaring sosial.

    Namun hal tersebut tidak mengurangi minat pada filatelis untuk tetap mencintai hobinya. Melalui filateli, para filatelis tersebut bahkan pernah mengharumkan nama Indonesia di ajang filateli internasional. Seperti juara kompetisi mendesain perangko PBB ‘Chidreen Art Competition 2007’, serta mendapatkan sejumlah medali dalam kejuaraan filateli di Taiwan tahun 2008.

    Di luar negeri sendiri selembar perangko langka dapat bernilai hingga jutaan dolar. Kelangkaan tersebut dapat dikarenakan umurnya yang sudah begitu tua, sehingga keberadaannya sangat sulit didapatkan. Atau karena sejumlah kesalahan yang membuat perangko tersebut menjadi unik. Misalnya salah tulis, salah gambar, kesalahan cetak hingga perforasi yang tidak pas.

    Di Indonesia Perkumpulan Filatelis Indonesia (PFI) pertama kali berdiri sejak jaman Belanda, yaitu tahun 1922. Organisasi tersebut semula bernama ‘Postzegelverzamelaars Club Batavia (Klub Filateli Batavia). Sementara hari filateli diperingati setiap tanggal 29 Maret.

    PFI hingga kini tak bosan-bosan untuk terus berkampanye dan mengajak generasi muda agar mencintai perangko dan tetap memupuk kebiasaan berkirim surat. Rangkain kegiatan meliputi pameran filateli, diskusi dan pembinaan kepada filatelis pemula, serta lelang perangko dilakukan demi menjaga agar filateli tetap lestari.

    45 comments:

    inge / cyber dreamer said...

    aku dulu juga suka filateli...
    tapi sekarang udah nggak... diterusin ma ponakan ^^

    joe said...

    aku juga kok, cuma sekarang sudah tidak berburu lagi he he...

    Sang Cerpenis bercerita said...

    dulu pernah hobi sih, tapi udah dihibahkan prangkonya ke teman2

    marisa said...

    ga pernah...soale dulu gag punya uang buat beli kek gitu...hoihoho

    tomo said...

    Sangat jarang hobi itu saat ini gan

    Ferdinand said...

    Wah hoby yg udah bener2 langka tuh Sob.....


    aku Follow ya Sob(DJ Site).....D'tgu Follow balik'y klo berkenan.......Thnx...

    Semangat n happy blogging......

    secangkir teh dan sekerat roti said...

    kenapa gak vocer pulsa aja ya..?

    ARUS RASYID said...

    Wah baru tahu tuh sejarah pranko. Tanks kawan infonya.
    Salam kenal aja.

    itempoeti said...

    semoga hobby filateli bisa bertahan dan tumbuh makin subur...

    richoyul said...

    berkirim surat paling ama pacar doang buat dokumentasi heheh

    achen said...

    Wah dulu pernahpunya banyak perangko neh saya, perangko warisan kakak yang hobby filatelli, sekarang hilang.. duh...

    buwel said...

    Sekarang jaman Hape kali ya, ngoleksinya hape.. he

    Keping Hidup said...

    Dulu ada yang jual perangkonya khan ya.. dari berbagai negara kita tinggal beli albumnya :D

    mundo said...

    Hunting gituan emang sangat sulit , tapi semakin jarang barang yang kita collec nambah kwalitas ,perkumpulan Philatelists indonesia , Masih exist enggak ya

    Infophone-kdr said...

    Wach sekarang jadi sangat jarang yg gemar koleksi prangko Bang coz sdh ada HP jadi jarang yg kirim2 pesan pakai surat hehehe...:D

    TuSuda said...

    Kayaknya hobi seperti ini sudah tidak favorit lagi ya Mas, sejak berkembangnya era telekomunikasi.

    Puskel said...

    Padahal hobi seperti ini, bagus ada nilai seni, unsur melatih ketelitian dan kesabarannya. Semoga tetap bisa dikembangkan ya Mas...

    catatan kecilku said...

    Aku dulu juga hobby banget ngumpulin perangko tapi sekarang sih udah gak keurus lagi.. :(

    the others.. said...

    Gambar2 di perangko itu banyak yg menarik. Itu yg menyebabkan aku jadi tertarik utk mengkoleksinya... dulu.

    kitasukawordpress said...

    wah2, hobi yg unik dan jarang dimiliki org lain. butuh kerajinan pastinya buat ngumpulin ribuan perangko y? :)

    Anggi Zahriyan said...

    Saya dulu suka hobi filateli. Sampai sekarang masih ada tapi udah nggak aktif lg :D

    imtikhan said...

    dulu aku juga sob tapi sekarang dah nggak lagi
    salam blogger sukses selalu
    terima kasih

    Lilah said...

    Kalo hobbynya tetap kontinyu, filateli juga mengasyikkan kok..

    Corat - Coret [Ria Nugroho] said...

    dulu aku jg suka Filateli koq
    tp itu karena pengen dapet lencana di pramuka :p

    ariefborneo said...

    Wah kalo ane ga pernah tu ngumpulin perangko

    tfd said...

    gambar2 di perangko itu menurutku punya daya memorinya sendiri..jadi tetep aja suka ama filateli..

    julie said...

    teringat kumpulan perangkoku di medan masih ada sih joe
    :D

    bonk AVA said...

    sayang ya....perangko semakin punah... kayak spesies aja...

    NoRLaNd said...

    sepertinya tidak ada yang salah dengan sebuah hobi.
    Apapun hobi kita, walau terkesan kanak-kanak, tapi itu lha hobi. Sesuatu yang membuat kita FUN, jd bila ada yang berkomentar buruk tentang hobi kita.
    Just say, SO what ?! =)

    Komunitas Salesman said...

    Namanya saja Hobby macem macem juga ya..
    Salam Kenal

    EYANG RESI 313 said...

    Habi bila di tekuni dapat menghasilkan rejeki yang cukup baik, seperti para bloger yang berkarya tanpa mengenal ruang dan waktunya.

    firdaus said...

    sebenarnya pengen juga menekuni hobi ini, syg saya sedikit ceroboh klw naruh sesuatu... jadi kuatirnya bukannya ngumpul malah ilang semua :D

    sawali tuhusetya said...

    semula saya berpikir, setelah era digital masuk ke indonesia, hobi filateli makin lama makin ditinggalkan. ternyata kesimpulan saya salah. masih banyak orang yang punya hobi ngumpulin perangko, mantab.

    imtikhan said...

    halo sobat mampir nich
    terima kasih

    attayaya said...

    waaah aku juga punya koleksi p[rangko
    walau ga banyak

    aura pelupa said...

    Pernah merasakan, karena saya ikut Sahabat Pena di Majalah "Panji Masyarakat", tiap hari dapat surat dari dalam negeri dan luar negeri! Perangko diambil teman-teman! Kadang di traktir karena senang dapat yang diinginkan!

    castello said...

    klo hobbinya positif dan gak merugikan orang lain gak masalah..

    ToPu said...

    Pakai email tak perlu perangko sob...

    hehehehehehe................

    alice in wonderland said...

    aku juga sempet nyoba hobi ini, tapi dasar kurang telaten trus setelah kumpul 2 buku, berhenti deh

    imtikhan said...

    mampir nich sob
    terima kasih

    penghuni60 said...

    wah, kalo aku ampe skrg msh hobi jg tuh ama filateli...

    Anonymous said...

    dulu saya suka, sekarang koleksi dah diturunkan ke sodara..

    yenni 'yendoel' said...

    papa saya alm.dulu masih muda suka filateli juga. punya perangko jaman2 sukarno. sempat aku terusin tapi cumanbentar karena gak telaten. albumnya gak tau masih ada gak.mestinya perangko2 di dalamnya mayan berharga. mertua saya kerja di china-post, suka mengumpulkan 'sampul hari pertama'

    takuya said...

    jadi pengen ngumpulin perangko nih :D tapi mungkin yg mint aja kali, rasanya aku belum pernah kirim-kirim surat =.=

    Nurul Ardenia said...

    dulu, waktu papa masih kerja dan masih sering dapet surat dr ln hobi filateli. prangko lnnya asli dr luar. jd bangga aja punya banyak :)
    tp nyisihin duit bulanan buat beli sendiri jg sering.
    skrg prangkonya masih tersusun rapi, dibawa samam kakak.
    kalo skrg email lebih cepet deh. jarang ada perangko emang maih ada ya yg ngumpulin perangko?

    Post a Comment

    Pembaca dapat memberikan komentar yang terkait dengan artikel yang ditayangkan. Isi komentar bukan merupakan pandangan, pendapat ataupun kebijakan penulis blog dan sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator. Komentar yang berisi promosi atau tautan yang mengarah ke situs pornografi, perjudian atau pelanggaran lain akan dihapus.

     
    Copyright (c) 2010 Blogger templates by Bloggermint
    Powered by : Blogger