Nasi Kucing Pun Dimakan Manusia

Posted on
  • Saturday, May 15, 2010
  • by
  • joe
  • in
  • Labels:

  • Jika Anda pergi ke Solo mampirlah ke warung makan sederhana yang menyajikan menu yang merakyat, juga sederhana. Sebenarnya tidak bisa disebut warung, karena hanya disajikan di atas gerobak beroda, yang biasa disebut hik. Atau masyarakat di Yogya juga Semarang menyebutnya angkringan. Mereka biasa menggelar dagangannya di pinggir-pinggir jalan, dan mulai beroperasi menjelang malam hingga tengah malam, bahkan dini hari.

    Tidak jelas asal kata hik ini berasal dari mana. Ada yang menyebutkan bahwa nama hik berasal dari akronim Hidangan Istimewa Kampung, namun tampaknya itu hanya othak athik gathuk, sebaimana ATM dipaksakan menjadi Anjungan Tunai Mandiri. Namun ada juga yang percaya bahwa istilah hik berasal dari lagu rakyat yang biasa dinyanyikan pada malam selikuran pada malam bulan puasa di jaman Paku Buwono X. Lagu yang berbunyi ting-ting hik, jadah jenang wajik, ojo lali ting-e kobong. Mungkin juga benar sehingga sampai sekarang hik selalu diberi penerangan dengan ting, alias lampu petromak.

    Sedangkan menunya sederhana sekali. Aneka gorengan: tempe, bakwan, tahu, berbagai macam sate: mulai sate usus hingga sate keong, ceker dan kepala ayam, wedang jahe, juga ada didih. Didih adalah darah bekas sembelihan ayam yang digoreng. Harap dicatat, tidak ditemukan makanan berbau barat di sini. Dan tentu saja menu utamanya adalah ini: nasi kucing, atau sego kucing. Disebut nasi kucing karena memang porsinya yang serba minimalis, setara dengan ukuran untuk sajian kucing. Biasanya nasi kucing ini berupa sekepal nasi dengan secuil bandeng goreng dan sambal ala kadarnya, dibungkus dengan daun pisang. Harganya juga ramah lingkungan, cukup Rp. 3.000. Dan jika masih kurang, silahkan nambah lagi.

    Tentu saja porsi yang sedemikian sedikit tersebut memang karena agar harganya terjangkau bagi mereka yang berdompet cekak. Lihat saja para pelanggannya, masyarakat bawah. Mulai dari abang tukang becak, para buruh sampai penjaga parkir partikelir. Juga para mahasiswa yang uang sakunya pas-pasan.

    Seperti Pak Tego (68) yang telah berjualan nasi kucing di depan kampus Universitas Sebelas Maret Surakarta. Ditemani istrinya dia mula menggelar gerobak dorongnya mulai sore hari hingga tengah malam yang sunyi. Pelanggannya kebanyakan adalah mahasiswa yang kost di sekitar kampus. Dan sudah hampir 10 tahun dia berjualan. Meski tidak menyebutkan omzetnya, namun dia mengakui bias menghidupi keluarga dan menyekolahkan anak-anaknya dari nasi kucing tersebut.

    Dan di tengah-tengah serbuan dan iming-iming fast food dan junk food yang menyediakan berbagai macam pilihan, Pak Tego dan para penjual nasi kucing lain terus bertahan. Mereka terus dinanti para konsumen, dan di sanalah mereka bertemu. Mereka adalah representasi dari keterpinggiran masyarakat bawah. Di sana, di pinggir-pinggir jalan mereka menemukan habitatnya, antara penjual dan pembeli, sebab mereka senasib. Untuk kemudian duduk sama rendah, makan nasi kucing sambil duduk di atas tikar di pinggir jalan, dan mencoba tidak perduli dengan kemewahan di seberang jalan sana.

    Dan jangan tanyakan tentang selera. Seperti pepatah latin, degustibus non est disputandum, selera memang tidak bisa diperdebatkan. Atau memang tidak punya pilihan? Maka dalam hik terdapat suatu hiper realita …. Sudahlah, ini bukan apa-apa, tapi cuma soal makan murah! (gambar dari wikimu.com)

    44 comments:

    nietha said...

    nasi kucing itu pas buat ukuran diet. jadi pengen keyogya lagi

    ditter said...

    Wah, ada didih nya juga to.... Aku dah lama ga nemuin, hilang dari peredaran. Soale, kabarnya itu makanan haram, hehe....

    joe said...

    memang haram kok, tapi sebagian masih ada yang suka kok...

    yanuar catur rastafara said...

    hahaha
    kalau nasi yg sati ini sih aku juga suka banget..
    hehehe

    joe said...

    paling enak makan sama teman-teman sambil ngobrol2 ....

    nina said...

    mak nyuss...

    hendro-prayitno said...

    aku rindi solo,,nasi kucing mantap..aku jadi pingin

    fanny said...

    wah, mana kenyang dong kalo isinya dikit ya.hehee

    ariefborneo said...

    Wah d blikpapan gada ni nasi kucing...tp w pernah mkan nasi kucing dyogya mantap jga...salam kenal

    tomo said...

    Mak nyus enak

    Uswah said...

    Haram gak haram jika suka pasti dijalani.itulah manusia.kecuali bbrp org yg taat

    inuel said...

    nasi kucing emang enak, apa lagi ada sambelnya, dikitnya bikin ngga' begitu neg dan Hik.. apa itu haha

    nyunz said...

    lain kali kalo kepacitan traktir ya ^_^ kapan tapi haha

    wulan said...

    Nasi kucing....
    Tapi maemnya ga barengan kucing kan ?
    Hehe...becanda doang lo Mas..
    Ojo nesu yo..

    Salam kenal..
    Main ke blog ku yo
    Matur nuwun

    Ketawa Bersama Oby said...

    hiiii........

    kan haram ko di makan sih

    richoyul said...

    wah betul di UNS dulu sering kongkow2 di sana ama temen2, klo pulang ke solo pasti angkringan klo ato lebih keren di sebut HEK pasti jadi tempat favorit heheh

    Psychosocial said...

    nasi kucing? belom pernah makan sih... tapi katanya murah ya, gopean aja dapet...

    btw, thx dah mampir ke blog saya ya...

    Kang Sugeng said...

    Kalo di Pacitan iku namae nasi opo yo Joe??

    mundo_idiot said...

    haduh Pak tego ki entuk inspirasi seko ngendi lho , y6a ALLAH ,, Gek seng tuku kok kebangeten sih,

    Trima kasih buat sharingnya , aku ney yang tega kalo liat ketika mau di sembeleh atau pada sa'at matinya kucing itu bagaimana , wesakne

    cucuharis said...

    Mengenal nasi kucing saat kerja di Cikarang. Sempat aneh dan penasaran, pas nanya2 ternyata nasi buat di makan manusia hehe

    reymondprasetyo said...

    wah..
    kayaknya enak,,

    salam kenal. jgn lupa mampir, ya?!

    Fauzan said...

    catrice. nasi kucing. hahaha... makanan favoritku di akhir bulan tuh. :P

    TUKANG COLONG said...

    jadi pengen makan disana meski hanya sekadar nyoba makanan kucing.hehe

    PRof said...

    Yang paling ngangeni sebuah angkringan adalah ngobrol bersama pak dhe penjualnya...:D

    PRof said...

    Yang paling ngangeni sebuah angkringan adalah ngobrol bersama pak dhe penjualnya...:D

    catatan kecilku said...

    Selama tinggal di Yogya aku malah gak pernah beli nasi kucing...
    Aku ingat, dulu sempat heran banget kenapa juga makanan itu diberi nama Nasi Kucing... bikin yg mau makan jadi males aja... hahaha.

    the others said...

    Kalau dulu gak pernah makan nasi kucing.., sekarang malah sering makan nasi jotos...! Sama2 iritnya.., hanya beda di nama aja ya ? hahaha

    penghuni60 said...

    kpn2 deh aku maen ke Solo... :)

    alice in wonderlandh said...

    ini nasi wajib anak kost terutama saat akhir bulan... kalo di semarang yang paling enak tu di sekitar semarang

    lukman said...

    salam kenal,
    info nih ada kontes berhadiah samsung corby dan ipod shuffle di gugling.com

    John Terro said...

    mampir gan ... emang enag kug nasi kucing (meskipun aku lum makan)

    joe said...

    yup, terima kasih telah mampir ...

    nagagembel said...

    Belum pernah nyobain aq. Jadi pengen..

    budies said...

    ternyata banyak juga ya, istilah nasi kucing, jadi kangen dengan solo, jogja, jepara yang ada nasi kucing. di kalimantan saya belum pernah ketemu istilah nasi kucing

    budies said...

    lho komenku hilang to

    duniaku said...

    makanan paporit saya tiap malem sego kucing :D irit..

    endar said...

    saya lahir sampai kuliah di solo. hampir tiap hari ke hik. saat itu di kampung saya hampir tiap rt ada hik. sekarang tinggal di pinggir ibukota juga masih sering ke hik di depan perumahan.

    Wiwied said...

    ::: wah, kaget... ternyata nama HIK itu juga masuk ke blog yah ^__^

    ::: dulu aku kira, itu guyonan bapakku ^__^

    ::: oleh2 foto http://wiedkaleidosko.blogspot.com/2010/05/museum-bank-indonesia-kolonialisme.html

    devie said...

    hore, entuk nomer 40 meneh...

    Mey said...

    ditempat saya juga sego kucing cukup laku..sayangnya untuk harga buat saya terlalu mahal...

    Anonymous said...

    cara penulisan artikelnya bagus...
    salam kenal...

    Omtri said...

    Postingan yang bagus. Saya mau posting ini tapi udah keduluan..hehehehe...

    Saya penggemar Nasi Kucing....

    awitara said...

    pinter baget toe kucing bikin nasi,pake ricecocer gk??
    salam kenal

    Ponsel Liga said...

    harus beli tiga bungkus biar berasa lagi makan :D

    Post a Comment

    Pembaca dapat memberikan komentar yang terkait dengan artikel yang ditayangkan. Isi komentar bukan merupakan pandangan, pendapat ataupun kebijakan penulis blog dan sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator. Komentar yang berisi promosi atau tautan yang mengarah ke situs pornografi, perjudian atau pelanggaran lain akan dihapus.

     
    Copyright (c) 2010 Blogger templates by Bloggermint
    Powered by : Blogger